Rupiah akan bergerak konsolidasi pekan ini

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Nilai tukar rupiah hari ini melemah setelah kemarin berani mengadu kekuatan terhadap dollar Amerika Serikat (AS). Mengutip Bloomberg, Selasa (29/1), rupiah spot menguat 0,16{97e20e044193b0d2a238f1b15fb1e50874c581a19bbb778b66d53632017712d6} ke level Rp 14.094 per dollar AS dari yang sebelumnya Rp 14.072 per dollar AS.

Jakarta interbank spot dollar rate (Jisdor) hari ini menunjukkan pelemahan rupiah sebesar 0,43{97e20e044193b0d2a238f1b15fb1e50874c581a19bbb778b66d53632017712d6} ke level Rp 14.098 per dollar AS dari posisi kemarin Rp 14.038 per dollar AS.

Ekonom Maybank Indonesia, Myrdal Gunarto mengatakan, pergerakan rupiah terbatas pada perdagangan hari ini. Bahkan level rupiah saat ini, diakui Myrdal masuk dalam kisaran yang stabil atau sedikit terkoreksi. “Ini karena investor asing melakukan profit taking dahulu jelang rapat Federal Open Market Committee (FOMC),” ujar Myrdal kepada Kontan.co.id, Selasa (29/1).

Bank Sentral AS diperkirakan akan menahan kenaikan suku bunga. FOMC akan berlangsung dua hari hingga besok, 30 Januari 2019 atau Kamis dini hari waktu Jakarta.

Analis Asia Trade Points Futures, Andri Hardianto menyebut, selain menunggu FOMC, pelemahan rupiah hari ini pun disebabkan oleh aksi tunggu voting Brexit malam ini. Andri menilai, untuk mengantisipasi dua agenda dunia tersebut, pelaku pasar pun memilih untuk aksi ambil untung (profit taking) serta memilih instrumen investasi yang aman, yakni emas dan yen. Itulah mengapa Andri mengaku wajar saja jika pergerakan rupiah terbatas.

Andri melihat, pengumuman data inflasi dan produk domestik bruto (PDB) yang akan diluncurkan pada pertengahan minggu ini, bisa menjadi indikator arah rupiah bergerak stabil menghadapi dollar AS. Namun ia mengingatkan pula untuk mewaspadai angka defisit yang tinggi dalam neraca perdagangan.

Tak hanya itu, stabilnya pergerakan rupiah diakui Andri juga berkat aksi Bank Indonesia yang menjaga kecukupan likuiditas pasar rupiah dan valas. “Instrumen DNDF cukup ampuh menjaga pergerakan rupiah. Sehingga BI memantau kapan rupiah diburu dan dicari investor,” kata Andri.

Myrdal memperkirakan, ada peluang untuk investor asing masuk ke pasar keuangan domestik. “Apalagi yield obligasi AS masih rendah,” tandas Myrdal. Imbal hasil surat utang AS tenor 10 tahun turun ke 2,74{97e20e044193b0d2a238f1b15fb1e50874c581a19bbb778b66d53632017712d6}.

Untuk besok, Myrdal memproyeksi level rupiah masih akan terkoreksi lagi karena pasar masih menimbang-nimbang keputusan The Fed. Myrdal memperkirakan, rupiah besok akan bergerak di rentang Rp 14.000-Rp 14.300 per dollar AS.

Andri memproyeksikan, mata uang rupiah akan bergerak di level Rp 14.040 sampai Rp 14.080 per dollar AS, besok. Ia pun merekomendasikan wait and see, hingga keluarnya hasil agenda FOMC.

Reporter: Jane Aprilyani
Editor: Wahyu Rahmawati

Reporter: Jane Aprilyani
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan